From Slank for Slankers

From Slank for Slankers

Potlot 14

5 Comments Uncategorized

“Di rumahku banyak anak-anak.. Dari anak Makasar sampai anak Sunda ..” Petikan lagu Slank berjudul Di Rumahku yang diambil dari albumĀ Slankissme 2005 diatas merupakan penggambaran nyata situasi yang terjadi di markas Slank yang terletak di jalan Potlot III No.14 Jakarta Selatan.

Lagu yang dibuat oleh Bimbim tepatnya 7 Mei 2005 ini memang menceritakan apa dan bagaimana keadaan di Potlot 14. Terhitung sejak awal 1990, para penggemar Slank atau Slanker sering datang ke rumah Bimbim tersebut. Kedatangan mereka tentunya untuk menjumpai sang idola yaitu para personil Slank. Bunda Iffet sang empunya rumah juga sangat welcome dengan kedatangan para Slankers. Selain itu, Potlot 14 juga tak hanya menjadi tempat nongkrong dan jumpa penggemar antara Slank dan Slankers saja. Sejak tahun 1994, sekumpulan anak muda kreatif yang nongkrong di Potlot juga akhirnya menjadi sebuah komunitas dengan nama yang diambil dari judul lagu Slank di album ‘Kampungan’m yaitu Pulau Biru. Nama – nama seperti Oppie Andaresta, Anang Hermansyah, Imanez, Andi Liany dan sederet musisi lainnya juga merupakan alumni Potlot 14. Berawal dari sebuah komunitas, Pulau Biru pun berkembang jadi rumah produksi (Pulau Biru Production). Saat ini Pulau Biru membuat tiga divisi, yaitu Manajemen artis, Fans club dan Rekaman (Slank Record).

Slankers yang berdatangan ke Potlot juga beragam usia. Mulai dari anak – anak usia sekolah dasar, sampai orang dewasa yang sudah menjadi orang tua dan membawa anaknya untuk mewariskan ideologinya terhadap Slank. Beberapa kegiatan positif seperti rehabilitasi narkoba dan kegiatan sosial lainnya juga sering dilakukan di sini. Di luar kesibukannya, Kaka, Bimbim, Ridho, Ivanka dan Abdee terkadang juga sering bercengkrama dengan para Slankers untuk berbincang, saling sapa, bertukar pikiran, bahkan mencurahkan isi hati. Bimbim sendiri mengakui kalau banyak lagu ciptaannya yang bersumber dari curahan hati para Slankers. Sayangnya beberapa waktu terakhir, Slankers yang datang lebih cenderung tertarik untuk berfoto bersama atau meminta tanda tangan para personil Slank saja.

Dikarenakan bebasnya orang – orang keluar masuk Potlot, beberapa waktu yang lalu sering terjadi hal – hal tidak menyenangkan dan merugikan yang dilakukan beberapa oknum. Maka dari itu, terhitung sejak akhir tahun 2011, Slankers yang berdatangan ke Potlot diwajibkan untuk melapor dengan mengisi data diri di pos depan gerbang yang sejak dulu bercat biru itu. Kesetian para Slankers juga dapat dilihat dengan keramaian yang terjadi di sepanjang Jl.Potlot 3 di setiap hari ulang tahun Slank dan masing – masing personilnya. Hari ulang tahun para personil Slank seakan menjadi agenda wajib untuk Slankers datang ke Potlot setiap tahunnya. Karena kalau sedang tidak ada kesibukkan, Pulau Biru selaku manajemen Slank juga menggelar acara perayaan ulang tahun personil Slank di Potlot 14.Untuk yang ingin tahu apa dan bagaima Potlot 14, bisa menyaksikan beberapa video klip Slank yang sejak dulu pengambilan gambarnya dilakukan di Potlot 14.

Salah satunya adalah klip lagu ‘Seperti Para Koruptor’ yang diambil dari album ke-16 Slank ‘The Big Hip’ berikut ini. Klip yang menampilkan kesederhanaan hari – hari Slank di Potlot 14.

5 comments

  1. kuman funky junky stly - June 26, 2015 1:26 pm

    ngga ada matinya

  2. Ilan Saragih BegituSaja - September 30, 2015 1:27 pm

    Jd slanker cuma didlm hati.

  3. agus mulyanto - May 24, 2016 4:42 am

    Bapaguru

  4. ryan apriandi - May 27, 2016 3:10 pm

    plur

  5. Aldi Slankers - June 30, 2016 3:03 am

    SalaM GubuG SlankerS GossiP JalanaN KotA KeciL
    PiiS.

Have your say